Akhir puasa kemarin, saya sempat tertarik dengan sebuah iklan di facebook perihal sebuah tas backpack dengan berbagai macam feature. “Smart Backpack, Tas ransel keren dan canggih untuk semua kebutuhan kamu!“. Kurang lebih seperti itu slogan dan branding produk tersebut. Niat awal memang mau mencari tas pengganti yang lebih simple dan menarik dan mampu menyembunyikan realita umur yang mulai menggelayut pada garis wajah serta helai janggut dan kumis ini..

Sempat melihat lihat deskripsi dan video produk tersebut, niat saya untuk meminang tas tersebut seketika luntur setelah melihat harga yang ditawarkan untuk sebuah tas tersebut. Rp 750.000 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah) adalah harga yang dibandrol oleh online shop tersebut untuk smart backpack ini. Jelas bagi seorang buruh kelas menengah ngehek yang ingin tampak smart dan up to date tanpa kehilangan banyak biaya seperti saya, harga di atas sungguh di luar budget yang diperbolehkan oleh mba pacar. Apalagi saat mengetahui bahwa barang dikirim langsung dari china yang akan memakan waktu 10-21 hari kerja. Ingat, hari kerja, bukan hari efektif, jadi sabtu dan minggu mungkin tidak akan dianggap hari kerja, atau bisa juga nanti admin online shop nya jumat dianggap bukan hari kerja.

harga awal Rp 1.200.000 bisa dibayangpun.. :<

Tak kehabisan akal, saya meluncur menuju salah satu situs e-commerce asal negeri tirai bambu berbekal merek tas tersebut. hasil dari pencarian tersebut membawa saya kepada sebuah harga yang masih masuk dalam budget, yaitu sebesar $40 atau dalam kurs saat itu menjadi Rp 501.600 dan sudah termasuk ongkos kirim dari china hingga ke rumah orang tua saya.

Setelah menunggu 18 hari, akhir nya sampai juga tas tersebut ke rumah orang tua, dan berikut penampakan nya. Dan ternyata dalam paket yang disertakan dapat tambahan berupa kabel data dan dompet. Sungguh suatu keberuntungan yang menyenangkan.

Pelajaran yang bisa dipetik oleh online shop kali ini mungkin adalah jangan pernah menyertakan merek/ brand dagang yang bisa di track oleh calon konsumen tipe ngirit kayak saya. 🙂

Update:
Ternyata kena ongkos bea cukai dan biaya packing dari kantor pos sebesar Rp 20.000 (dua puluh ribu rupiah). Padahal tidak ada packing tambahan apapun, tambahan hanya berupa nota dari kantor pos yang ditempel dengan selotip. Yha masri positif thingking aja harga selotip nya memang mahal. 🙂

 

hehehehe syukuri saja..
-masbenx-

This article has 9 comments

  1. si_enthon9 Reply

    Beberapa hari wingi aku juga nyoba searching tas itu di toko tirai bambu (ax), tapi kok sing metu hargane sekitar $14-$20,

    Terus ndelok reviewnya kok jare bahannya jelek dan ngga enak dipake, opo sing versi harga segitu model KWne ya? Soale toko tirai bambu kan terkenal banyak merk dengan model yang sama tapi kualitas berbeda.. Dengan dasar seperti itu mbok saya dikasih link yang masbenx beli kemaren..

    Terus satu lagi, Rp 20.000,- itu biaya pos untuk semua kiriman barang dari luar negeri.. setauku aturan ini berlaku mulai Januari 2017, dan akeh sing protes terutama para kolektor buku murah dari luar.. ya bayangke wae.. buku regane 8ewu mbayar pos e 20ewu

    • masbenx Reply

      iya, regane macem macem.. sek aku dapet kebetulan bahan ne apik.. urusan enak atau enggak lagi tak pake sehari dan belum bisa ngasih kesimpulan. tapi emang regane hampir 2 kali lipate sek liane untuk merk iki.
      suk nek meh ndelok barange pas ngumpul gonane baba tak gawane..
      untuk link mengko tak japri ae yha.. aku ora ngenehi link mang kene soale akeh kanca dewe sek dodolan iki barang.. 😂😂😂

      aku lagi nembe reti sek 20rb kui.. biasane mung ditariki 7rb an.. 😭😭😭

  2. Yeni Setiawan Reply

    Hooh, sejak Januari wingi mundhak dadi 20 ewu.
    Lha biasane tuku printhilan 1-2 dolar mosok mbayar kantor pose meh 2 dolar dewe 😀

    • masbenx Reply

      njuk ada tips and trick khusus gak mz? mbribik cs nya kantor pos atau gimana gitu? 😂😂😂

    • masbenx Reply

      waiki, meh kemana lagi? kok berminat cari bekpek baru?
      woke siap nanti aku repiu lagi kalo dah seminggu..

    • masbenx Reply

      udah lebih dari seminggu, hasil nya masih bagus belum ada kerusakan.. 😀

    • masbenx Reply

      kalo cuma tetesan air masih tahan mas.. nek di rendem kayake nda..
      untuk rain coat nya gak disediakan sayange..

Leave a Reply