Skip to content

bolak balik ibadah

Siang ini jogja terasa amat sangat terik. Beberapa aplikasi termometer yang secara default sudah terpasang pada semarpon keluaran terbaru menunjukkan angka antara 33 sampai 37 derajat celcius. Walau suhu nya tidak sampai 40 derajat, Joni sangat yakin jikalau ia meletakkan telur mentah selama 10 menit di luar pasti telur tersebut akan menetas. Karena nya pun ia memilih kungkum di bak mandi belakang rumah.

Hari ini Joni libur kuliah. Kampus nya yang hanya memiliki pendingin ruangan berupa ac (angin cendela), tepas sate, serta abab kanca sebelah, memilih meliburkan sebagian aktifitas pendidikan di kampus tersebut. Memang tidak bisa dibayangkan menghapal beberapa bab dan membahas beberapa jurnal sambil berpeluh dengan keringat. Nyaris tidak akan bisa dibedakan antara kuliah atau fitnes. Atau mungkin kuliah sambil fitnes.

Kelakuan Joni yang sudah lebih dari tiga jam kungkum di bak mandi tersebut bikin mak ijah tergeleng geleng. Tapi apa boleh buat, di rumah hanya memiliki satu buah kipas, berdiameter tidak lebih dari ukuran jam dinding. Itu saja sudah di dep sama mak Ijah yang lagi sibuk motongi kacang buat dijadikan rempeyek. Rempeyek buatan mak ijah memang terkenal sangat enak dan gurih, tidak heran bila orderan seakan tidak pernah berhenti, melebihi orderan para sales oriflame serta onlen shop yang ada di instagram.

“Jhon, simak minta tolong belikan kacang dan tepung beras dong, simak tadi pagi lupa beli waktu belanja di mbah pink” Mak Ijah sebenar nya enggan untuk menyuruh anak semata wayang dan segenggam berlian nya itu untuk keluar di hari yang terik ini. Namun sore ini pesanan syeh pujexx sudah harus diantarkan untuk acara reunian nanti malam.

“Harus sekarang ya mak?” Tanya Joni

“Beli nya bisa nanti kok jhon. yang penting dua menit lagi kacang sama tepung beras nya udah ada di hadapan simak” Jawab mak Ijah kalem. Biasanya kalau mak Ijah sudah menjawab dengan nada seperti ini, yang keluar selanjut nya adalah telenan dan panci. Karena itu mau tidak mau Joni mulai keluar dari bak mandi dan bergegas ke warung mbah Pink.

“Mbah, tumbas kacang tanah kalian tepung beras.” ucap Joni sesampai nya di warung mbah Pink

“Kacang tanah nya berapa ons nak Joni?” tanya mbah Pink

“Woalah. Lupa tanya aku mbah. bentar tak mbalik dulu tanya sama simak” usai bicara, joni langsung balik berlari kembali ke rumah. Jarak antara rumah Joni dengan warung mbah Pink relatif tidak terlalu jauh, sekitar SAK UDHUTAN DJARUM MLD kira kira.

“Mak, mak. tadi kacang tanah nya berapa ons?” Teriak Joni

“Owalah le. makanya kalo disuruh tu dengerin dulu, jangan langsung mlethas ae. beli kacang 5 ons sama tepung beras nya setengah kilo” Jawab mak Ijah sambil geleng geleng.

Tidak sampai dalam hitungan detik. Joni sudah sampai lagi di warung mbah Pink.

“Mbah, kacang tanah nya 5 ons sama tepung beras nya setengah kilo” ucap Joni sambil terengah engah.

“Siap nak.” jawab mah Pink. tak lama ia pun mulai menakar kacang tanah dan mulai mengemas nya dalam kantong plastik transparan. Setransparan paha nya anissa chibi.

“Tepung beras nya mau yang merek sita bren apa tari bren nak? kalo yang merek rog bren sudah sold out” Mbah Pink kembali bertanya kepada Joni.

“Whaini. saya lupa simak tadi pesen beli yang mana. Sebentar saya tanya simak dulu mbah” Jawab Joni yang langsung berlari kembali ke rumah nya

“Mak, tepung beras nya mau merek apa?” Teriak Joni begitu sampai di pintu rumah.

“Nah to, wis tak bedhek mesti bali meneh. Rog bren le, kamu kan reti simak suka merek itu. ginuk ginuk berkarakter” Jawab mak Ijah

“Yang merek itu udah sold out mak, kata mbah Pink tinggal sita bren sama tari bren” ucap Joni

“Hmm. kalo gitu pilih tari bren aja le. Keliatan nya dia setia.” mak Ijah kembali menjawab.

“Iya mak, tadi pas Joni liat kemasan nya juga lebih putih. pasti dia manis” Joni menjawab sambil kembali berlari ke warung mbah Pink.

“Le, le!! Ini duit nya belum kamu bawa. Pie tho bocah gemblung ki” teriak mak Ijah mencoba mencegah Joni yang telah berlari ke warung.

“Lak mengko mesti bocahe bali meneh go njupuk duit. dasar bocah” batin mak Ijah.

Tak lama kemudian benar saja Joni kembali ke rumah dengan terengah engah. Sambil menjulurkan lidah ia tersenyum ke mak Ijah

“Opo? mesti lali ra gowo duit to?” Tanya mak Ijah sambil menahan tawa.

“Hehehe.. iya mak. tapi ini Joni disuruh bawa pesenan simak dulu, jadi Joni tinggal balik buat bayar ke tempah mbah Pink” Joni menjawab sembari tersipu.

“Mangkane, kalo disuruh itu mbok yao di dengerkan dulu sampai selesai baru bergerak. Lak kalo enggak jadi nya harus bolak balik gini kan?” nasehat mak Ijah kepada Joni. Disodorkan nya selembar uang 20 ribuan kepada Joni

“Nganu, tapi kan kalo bolak balik dalam ibadah kemungkinan dapat pahala nya bisa banyak mak?” sanggah Joni. Diterimanya uang tersebut dengan malu malu.

“Untung kamu bolak balik nya ngepas ibadah. nek bolak balik nya cuman buat install blog dan nyetting plugin kayak yang biasa kamu lakuin di blog masbenx.net itu kan sama aja dengan merepotkan diri sendiri to” ucap mak Ijah. Tangan nya mulai mengirisi kacang tanah yang ia terima dari anak nya.

Sementara Joni kembali ke warung mbah Pink. Dengan wajah kecu dan keringat bercucuran. Mungkin saat ini dia sedanng menyesali keputusan kampus nya untuk meliburkan perkuliahan.

 

 

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: