Skip to content

Manten Peyek

Bagi orang jawa, mengadakan acara acara sakral seperti sunatan hingga pernikahan di bulan sura adalah pamali. Terkait itu mitos ataupun tidak namun secara sukarela hal tersebut tetap dipatuhi hingga sekarang. Jelas untuk pemuda yang kini telah berada pada tingkatan usia post teenager seperti Joni, hal ini menjadi berkah tersendiri. Bayangkan bila satu bulan tanpa ada nya undangan hajatan dari teman teman sebaya nya. Entah itu undangan mantenan, sunatan anak, maupun hajatan lain. Otomatis uang saku Joni bisa dipastikan akan selalu utuh selama sebulan. Hanya berkurang untuk biaya akomodasi dan transportasi harian.

Namun, bahagia tidak selalu eksis selamanya. Selepas bulan sura seakan akan menjadi ajang pembalasan dendam bagi para vendor hajat untuk menunaikan ambisi mereka mengadakan hajatan. Bahkan hari ini sepulang kuliah Joni mendapati dua buah undangan pernikahan tergeletak di atas meja nya.

“Mak, ini undangan di meja, semua nya buat joni?” Tanya Joni ke mak Ijah.

“La iya to le. itu kan di undangan sudah cetha cetha nyela mata nek namanya Tarjoni Sastrohudoyo, bukan Bread Pitt atau Meat Daemon” Jawab mak Ijah dari dapur.

“Tadi kancamu SMA Prasetyo karo Odhie sek nganter, katanya kalo bisa dateng. Biar sisan reunian SMA. Kalo yang satu itu kancamu kuliah mas avriq sendiri yang nganter undangane” lanjut mak Ijah masih dari dapur.

“Bulan sura aja belum habis. kok udah buru buru nganter undangan” ucap Joni pelan.

“Siapa tau biar kamu bisa siap siap. Buat cari kado. Sama cari gandengan buat diajak njagong” timpal mak Ijah pelan

“Nih diminum dulu teh manis nya. tadi pagi lupa kamu minum to sebelum berangkat kuliah tadi” mak Ijah meletakkan segelas teh yang sudah dingin ke atas meja.

“Lagian, temen sepantaran kamu sudah banyak yang lulus dari KUA. kok kamu malah belum ada niatan mau lulus juga?” tanya mak Ijah

“Bukan nya gak ada niatan mak. Tapi ada prioritas lain yang harus didahulukan. Nikah itu bukan perkara mudah. Semua harus dicepakke.” jawab Joni pelan

“Itu kan perasaan kamu saja yang bikin semua mua dadi keliatan susah” ejek mak Ijah sambil tersenyum simpul kepada anak semata wayang nya itu.

Di tengah perbincangan mesra antara ibu dan anak tersebut, tiba tiba mereka dikejutkan dengan suara aneh dari depan rumah. Kedua nya pun bergegas menuju ke depan rumah. Rupanya Dimas, anak pertama dari istri ke empat syeh pujexx yang baru berumur 6 tahun terjatuh dari sepeda. Sambil meringis menahan kesakitan ia kembali menegakkan sepeda nya dibantu oleh Joni.

“Oalah le. pie? awakmu ana sek terluka ra?” tanya mak Ijah ke Dimas dengan nada khawatir.

“Ndak apa apa mak. ndak ada yang terluka kok. Lagian juga udah biasa jatuh.” jawab Dimas masih tersenyum menahan perih.

“Kamu sendiri aneh aneh. Masih kecil kok tumpakane wis pit jengki. Untung ming tibo, coba nek ngasi kejungkel.” ucap Joni.

“Hehe. Ndak papa mas, itung itung sambil belajar. La pengen belajar numpak pit, tapi di rumah ada nya cuman pit jengki bapak” jawab Dimas

“Mak, Dimas disuruh bapak menyampaikan pesan, katanya mau pesen katering rempeyek buat mantenane bapak besok sapar. Detail nya besok sabtu bapak mau kesini” ucap Dimas ke mak Ijah yang disambut dengan anggukan dari mak Ijah

“Yowis nuwun, pesane bapakmu wis simak terima. Besok sabtu simak tunggu bapakmu kesini.” jawab mak Ijah

“Ya mak, Dimas balik dulu ya. mau lanjut ke warung mbah Pink sekalian lanjut belajar nyepeda.” ucap Dimas. ia pun kembali mengayuh sepedanya berlalu dari hadapan mak Ijah dan Joni yang masih terbengong bengong.

“Ngati ati le..” Teriak mak Ijah. mungkin teriakan nya sudah tidak didengar Dimas yang sudah melaju kencang ke warung mbah Pink

Melihat anak nya yang masih terbengong bengong mak Ijah pun paham akan keheranan dari anak nya tersebut.

“Hidup itu manusia yang merencanakan. Tapi sebaik apapun atau sesempurna apapun rencana manusia, tetap saja Tuhan yang menentukan. Jadi sebaik baik rencana adalah yang dilakukan. bukan hanya dipikirkan terus menerus” mak Ijah berujar pelan

“Kamu liat saja Dimas, dia baru belajar sepeda tapi sudah naik sepeda jengki. Dia tau dalam proses pembelajaran dia pasti akan jatuh. Tapi ia segera bangkit dan belajar dari kesalahan dia” lanjut mak Ijah.

“Merencanakan masa depan setelah pernikahan itu penting. tapi semua itu hanya sebatas rencana, jika nikah nya sendiri tidak kamu lakukan. Sebenar nya itu perkaranya tidak sesulit yang kamu bayangkan” lanjut mak Ijah lagi.

“Iya semisal dengan mas kawin rempeyek seperti syeh pujexx.” timpal Joni yang berlalu ke kamar nya sambil tertawa.

“Woo cen cah gemblung. lagi dikandani malah mlethas” sungut mak Ijah.

Di kamar Joni masih tertawa, kemudian dilanjut dengan senyum simpul. Matanya kembali nanar melihat dua buah undangan pernikahan yang tergeletak di meja nya. Dalam sruputan teh nya ia mulai berpikir, mungkin langkah pertama nya memenuhi nasehat ibu nya adalah dengan membawa pasangan ke acara pernikahan. Rasa sepat pada teh mulai mengajak nya menari nari.

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: